Selasa, 10 Jun 2008

Antara Hati dan Perasaan

Aku sedikit jiwang dalam post kali ni. Aku nak ckp pasal perasaan dan menda yang kita semua pernah hadapi. Aku plg suka 'pillow talk' ngan member2 aku. Selalunya masa mcm ni lah kita ckp sesuatu yang dalam nya ada sesuatu. Hahaha..

Semalam ada isu menarik yang aku bualkan. Pernah tak dalam hidup kita ni, kita nak kan sesuatu dan kita mmg nak kan sesuatu, tapi yang pastinya walau besar dan tinggi mana pun kemahuan kita, kita tetap takkan dapat. Sekali pun kita telah usahakan dengan segenap keringat tulang 4 kerat kita.. Kita mmg takkan dapat. Pendek kata mmg tak kan dapat dan mustahil untuk kita dapat kan..

Pernah tak kita menyanyangi seseorang, sayang dan cintai nya dengan sepenuh jiwa raga. Sayang dan cintainya dengan segala perasaan dan hati. Tapi kita tahu cinta dan sayang itu adalah sesuatu yang mustahil untuk kita teruskan, laksanakan mahupun lafazkan. Segala rindu dendam dan kasih sayang itu hanya mampu kita sematkan jauh di lubuk hati. Sakit bukan!! Dan lebih menyakitkan kalau org itu senantiasa berada di samping kita.

Amat perit kalau kita menyangi dan mencitai seseorang tapi kita tahu, sayang dan cinta itu adalah mustahil dan tidak akan terjadi.  Sekali pun apa yang terjadi ia pasti tidak akan terjadi. Memang meyakit kan. Akhirnya apa yang wujud adalah satu ruang kosong dan lohong, yang sunyi di sebalik keriuhan. Sedih dan pilu di sebalik senyuman dan hilai tawa. Ruang kosong yang pada setiap masa bakal melemaskan kita dan perasaan kita. Tambahan pula kalau org itu muncul dengan senyuman yang kita nantikan terukur manis di bibirnya. Maka kita hanya mampu membalas senyuman sedangkan gelora hati yang tersangat sukar untuk tertanggung.

Mencintai dan menyanyangi dalam hal sebegini hanya kan membuatkan kita dalam himpitan emosi yang menyesakkan. Terkapai keseorangan. Pesoalan nya sekarang, bukan lah menzahirkan kasih dan cinta itu. Tapi kekuatan untuk menerima hakikat yang ianya mustahil. Kekauatan untuk menempuh gelora jiwa dan perasaan. Itulah cabaran dan tindakan yang sebenar. Kekatan mental untuk meltakkan kewarasan akal sebagai tunggak utama. Namun berapa org kah yang sudah tersungkur dalam perjanan itu.

Aku mendoakan diri aku dan sesiapa sahaja yang mengalaminya dan bakal mengalaminya agar dikurniakan ketabahan dan kekuatan. Tiada jalan lain melain redha dan berani untuk terus terus melangkah. Sejauh mana kita melangkah dan seteguh mana keberanian kita itu, itulah yang bakal membezakan kita semua.

 

Blogged with the Flock Browser

3 comments:

wishingstar berkata...

huyo..bleh jd doc love.

wishingstar berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
wishingstar berkata...

Anda telah terpilih untuk tag oleh Wishing Star..sila click siniuntuk melihat tag anda!